Kemenangan Spanyol di Women’s Nations League bukan hanya soal kemenangan di lapangantapi juga di tribun. Itu 32.657 penonton yang bertemu di stadion La Cartuja di Seville, mewakili: rekor kapasitas baru untuk pertandingan timnas wanita Spanyol di negara kita.

Ini juga tentang entri terbaik kelima ke Sevillian Coliseum dalam pertandingan tim nasional senior. Jumlah penonton kemarin hanya terlampaui oleh pertandingan melawan Kroasia pada tahun 1999 (57.619 penonton); v. Swedia pada tahun 2021 (51.844); v. Skotlandia pada tahun 2023 (45.623); dan melawan Tiongkok pada tahun 2012 (45.000).

Penonton dapat menikmati permainan sejak awal, mengungkapkan dukungan mereka kepada para pemain dengan meneriakkan “Juara, juara‘, menimbulkan gelombang dan menyalakan senter pada ponsel, sehingga menjadi gambaran yang berkesan.

Kami sangat lapar untuk memenangkan setiap pertandingan, setiap gelar, dan jika kami bermain di rumah, dengan orang-orang dan keluarga terdekat, itu akan jauh lebih baik.

Irene Paredes, kapten timnas Spanyol

“Ada keinginan untuk merayakannya. Kami sangat lapar untuk memenangkan setiap pertandingan, setiap gelar, dan jika kami berada di rumah, dengan orang-orang dan keluarga di dekatnya, itu akan jauh lebih baik,” tutup kapten Irene Paredes. “Ketika Anda menang, Anda akan melibatkan lebih banyak orang dan itu penting. Semuanya bergabung!” – menambahkan.

Tepuk tangan untuk Torrecilla dan nenek Olga

Tidak ada kekurangan tepuk tangan pertama dari para penonton terhormat Virginia Torrecilla, masih menjadi legenda aktif yang menjadi duta final dan bertanggung jawab membawa trofi di tangan para tuan; DAN María Luisa, nenek Olga Carmona, yang pertama memindahkan bola ke tengah lingkaran. Semuanya ditakdirkan bagi tim untuk membuat sejarah pada hari yang tak terlupakan bagi sepak bola wanita Spanyol, yang sekali lagi menunjukkan bahwa dengan cinta dan kemajuan, tim dapat menarik orang-orang yang dihormati ke dirinya sendiri.

Gelaran besar tim Spanyol selanjutnya akan berlangsung di laga tandang, tepatnya di Prancis, dimana ia akan menjadi salah satu dari 12 peserta turnamen sepak bola Olimpiade di Paris. Sebelumnya, di jendela internasional bulan April, Timnas akan kembali bermain pada laga pertama kualifikasi Piala Eropa 2025 akan berlangsung di Swiss.



Sumber