Gambar yang diambil dari video yang dirilis oleh tentara Israel pada tanggal 29 Februari 2024 menunjukkan apa yang dikatakan tentara sebagai warga Gaza yang mengelilingi truk bantuan di Kota Gaza. Pasukan Israel menembak mati 104 orang ketika kerumunan orang berlari menuju truk bantuan kemanusiaan pada 29 Februari, kata kementerian kesehatan di Gaza yang dikuasai Hamas. Sumber-sumber Israel mengkonfirmasi bahwa tentara menembaki warga Palestina yang berlari menuju truk bantuan di Gaza, dan salah satu sumber mengatakan bahwa tentara tersebut mengira mereka “menjadi ancaman” bagi tentara. (Tentara Israel/AFP)

WASHINGTON – Amerika Serikat pada Kamis meminta Israel untuk memberikan jawaban dan memastikan pengiriman bantuan yang aman setelah puluhan orang tewas dalam terburu-buru pengiriman makanan di Gaza, dan menyebut situasinya “mendesak”.

“Kami segera mencari informasi tambahan tentang apa yang sebenarnya terjadi,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller kepada wartawan saat ia menyampaikan belasungkawa atas korban tewas.

“Kami telah menghubungi pemerintah Israel sejak pagi ini dan memahami bahwa penyelidikan sedang berlangsung. Kami akan memantau penyelidikan ini dengan cermat dan mendesak untuk mendapatkan jawabannya,” katanya.

Dia meminta Israel untuk mengizinkan “sebanyak mungkin titik akses dan memungkinkan distribusi bantuan yang aman ke seluruh Gaza.”

“Kami terus memperjelas dalam semua diskusi kami dengan pemerintah Israel bahwa semua langkah yang mungkin harus diambil untuk memungkinkan bantuan lebih lanjut ke Gaza,” katanya.

Miller mengatakan terburu-buru mencari bantuan menunjukkan situasi “sangat menyedihkan” di Gaza, di mana PBB telah memperingatkan risiko kelaparan.

“Masyarakat memadati truk-truk ini karena lapar, butuh makanan, butuh obat-obatan, dan bantuan lainnya,” ujarnya.

Dia menyerukan perjanjian gencatan senjata, setelah Presiden Joe Biden memperingatkan pada hari sebelumnya bahwa kematian tersebut akan mempersulit negosiasi.

Biden juga berbicara pada hari Kamis dengan para pemimpin Mesir dan Qatar dengan harapan adanya kemajuan.

“Cara terbaik untuk meringankan penderitaan rakyat Palestina yang sedang berlangsung adalah dengan mencapai kesepakatan mengenai gencatan senjata sementara yang akan menghilangkan para sandera, memungkinkan lebih banyak bantuan masuk dan memungkinkan bantuan itu disalurkan jauh dan luas di Gaza,” kata Miller.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.



Sumber