untuk sayaPeran Arab Saudi sebagai pemain terkemuka di kancah olahraga internasional, untuk saat ini dalam cakupannya investasi Tetap organisasi peristiwa, mengambil langkah maju dengan menyajikan kesepakatan jangka panjang yang dicapai oleh Dewan Dana Kedaulatan Arab Saudi (PIF) dan ATP. Ini menandai masuknya resmi ibu kota Arab Saudi ke dalam tenis profesional.

Saat ini, Saudi telah mengatur dirinya sendiri pameran -dari Piala Diriyah 2019 hingga pemimpin ganda Alcaraz-Djovic kamu Sabalenka-Jabeur Desember yang lalu-. dan Final ATP Generasi Berikutnya. Selain inisiatif seperti penunjukan Rafael Nadal duta besar tenisnya – yang dari Manacor kemudian menyatakan bahwa dia akan bekerja di lapangan sesuai dengan kriterianya – tetapi perjanjian ini adalah kerja sama jangka panjang pertama dari struktur olahraga Saudi dalam struktur tenis, setelah kegiatan seperti promosi miliknya Liga ftbol al LIV Tour de golf.

Tiga badan pengatur tenis dunia, yaitu ATP, WTA dan ITF, Mereka menyatakan ketertarikannya bekerja sama dengan Arab Saudi atau setidaknya menyetujui masuknya mereka ke dalam tenis, dan ATP adalah yang pertama melakukannya. Menurut CEO ATP Massimo Kuda“Kemitraan strategis kami dengan PIF menandai momen penting bagi tenis komitmen bersama-sama untuk memperkuat masa depan olahraga,” kata CEO ATP Massimo Calvelli, seraya menambahkan bahwa “lapangan sedang dipersiapkan untuk periode baru transformator kemajuan.”

Perjanjian tersebut tidak mengatur tentang organisasi turnamen baru di Arab Saudi, setidaknya untuk saat ini – ada pembicaraan tentang minat Arab Saudi untuk menyelenggarakan Masters 1000 sebelum Australia Terbuka – dan tidak ada rincian investasi yang diberikan. Jika ini ditekankan Sponsor MTP dari peringkat ATP, yang akan menghadiahkan piala kepada nomor 1 dan akan berkolaborasi dengan Masters 1.000 of IndianWells, Miami dan Mutua Madrid Terbukakecuali ATP 500 Cantik.

Pada Piala Raja BJK terakhir, presiden ITF David Haggertymenekankan minat organisasinya dalam negosiasi dengan Saudi DI DALAM Ada pembicaraan tentang minat bermain di sana pada final akhir musim. Namun, referensi rangkaian seperti Evert dan NavratilovaKeraguan terhadap keyakinan perkumpulan tersebut antara lain diungkapkan dengan: karena kondisi situasi perempuan di masyarakat Saudi -pemain aktif tidak berkomentar, meskipun, seperti yang kami katakan, beberapa sudah bermain di sana-, yang menjadi bahan diskusi tajam kritikus oleh otoritas resmi Saudi.



Sumber