Seorang anak laki-laki berdiri di jalan saat fajar di Freetown, Sierra Leone, 21 November 2012. FOTO FILE REUTERS

BEIJING — Presiden Tiongkok Xi Jinping telah berjanji untuk mendorong perusahaan-perusahaan Tiongkok untuk berinvestasi di Sierra Leone yang kaya mineral namun mengalami kesulitan ekonomi sebagai bagian dari upaya jangka panjang Beijing untuk memperdalam hubungan ekonomi dan politik dengan Afrika.

Tiongkok selalu menganggap kerja sama dengan negara-negara Afrika sebagai landasan kebijakan luar negerinya, kata Xi saat mengunjungi Presiden Sierra Leone Julius Maada Bio di Beijing pada hari Rabu.

Hubungannya dengan Sierra Leone adalah “model persatuan dan kerja sama” bagi negara-negara Afrika lainnya,” kata Xi.

UNTUK MEMBACA: Kini semakin banyak negara yang mewaspadai pinjaman Tiongkok

Bio, yang dalam kunjungannya didampingi oleh menteri keuangan dan pertambangannya, berharap dapat menarik lebih banyak perusahaan Tiongkok ke negara Afrika Barat tersebut dan mendapatkan janji investasi untuk memperbaiki infrastruktur yang lemah di negara tersebut.

“Kami berharap dapat memanfaatkan peluang strategis demi kepentingan kedua negara kami,” tulis Bio di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, seraya menambahkan bahwa ia berterima kasih kepada Xi “atas kemitraan dan dukungannya yang sangat berharga bagi pembangunan sosio-ekonomi Sierra Leone.”

Dalam pertemuan tersebut, Tiongkok mengumumkan bantuan ekonomi dan teknis sebesar 50 juta yuan ($6,95 juta), penghapusan utang sebesar 20 juta yuan, dan bantuan pangan sebesar 1.500 ton untuk Sierra Leone, menurut pernyataan dari Kamar Negara Sierra Leone.

Keterlibatan Tiongkok dengan negara-negara Afrika diperkirakan akan menjadi lebih fokus pada tahun 2024, menyusul penghapusan pembatasan ketat COVID-19 dan pembukaan kembali perbatasan Tiongkok dengan dunia luar.

Sejak awal tahun 2023, hubungan diplomatik meningkat dengan Ethiopia, Zambia, Benin, Republik Demokratik Kongo, dan Gabon, benua yang sumber daya alamnya telah lama menjadi daya tarik.

UNTUK MEMBACA: Bisakah Tiongkok melanjutkan keajaiban ekonominya pada tahun 2024?

Tiongkok juga tertarik untuk meningkatkan pengaruh geopolitiknya, sementara Amerika Serikat berupaya memperdalam hubungannya dengan benua tersebut.

Xi mengatakan Bio China akan mendukung upaya Afrika untuk melakukan industrialisasi dan modernisasi sektor pertaniannya.

Perusahaan-perusahaan Tiongkok telah menginvestasikan $6,4 miliar di Sierra Leone sejak tahun 2010, menurut data dari lembaga think tank American Enterprise Institute, sebagian besar pada investasi logam.

Pada bulan Desember, Sierra Leone menandatangani perjanjian dengan China Road and Bridge Corporation untuk membangun jembatan sepanjang 8 km melintasi sungai yang memisahkan ibu kota Freetown dari bandara utama negara tersebut, dengan perkiraan biaya sebesar US$1,5 miliar. .

Freetown telah berjuang untuk meyakinkan kreditor asing bahwa mereka dapat membayar kembali utang apa pun yang mungkin mereka miliki, meskipun memerlukan pembiayaan baru untuk membangun kembali setelah perang saudara selama 11 tahun yang berakhir pada tahun 2002.

Pada bulan November, Tiongkok memberikan hibah kepada Sierra Leone sebesar US$13 juta untuk “mendukung pembangunan ekonomi dan sosial Sierra Leone”.

Freetown berutang kepada Beijing sekitar $78 juta, atau 2,5% dari utang publiknya, menurut data dari Dana Moneter Internasional (IMF), lebih tinggi dari Korea Selatan, yang meminjam sekitar $50 juta, dan India, yang berutang sebesar 28 juta dolar.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

($1 = 7,1976 yuan Tiongkok)



Sumber