Electronic Arts, yang membuat game menjadi seperti NFL gila Dia Legenda puncakmengatakan hari ini bahwa mereka berencana untuk memberhentikan lima persen karyawannya dan akan menghentikan pekerjaan pada beberapa permainan.

Pengumuman ini melanjutkan penghematan yang sedang berlangsung di sektor game dan teknologi, sebuah perkembangan yang mengakibatkan hilangnya ribuan pekerjaan.

EA mengatakan PHK tersebut merupakan bagian dari restrukturisasi yang lebih luas yang bertujuan untuk mendukung “prioritas strategis dan inisiatif pertumbuhan,” menurut pengajuan sekuritas pada hari Selasa. EA mengatakan dalam dokumen itu bahwa mereka juga berencana mengurangi jejak kantornya.

Tahun lalu, EA memberhentikan 800 karyawannya, sementara Epic Games memangkas 830 pekerjaan pada bulan September. Pada bulan Januari, Riot Games milik Tencent mengatakan akan memberhentikan 11% tenaga kerjanya dan Microsoft mengatakan akan memangkas 1.900 pekerjaan di divisi game Activision Blizzard dan Xbox.

Pada hari Selasa, Sony mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya akan memangkas 8% tenaga kerja globalnya, dengan total sekitar 900 pekerjaan.

Berdasarkan laporan tahunan EA yang dirilis Mei tahun lalu, perusahaan tersebut memiliki 13.400 karyawan. Artinya, pemangkasan yang dilakukan saat ini bisa berarti hilangnya sekitar 600 pekerjaan.

Bersamaan dengan PHK, CEO Andrew Wilson mengeluarkan surat di seluruh perusahaan yang memberi tahu staf tentang restrukturisasi penerbit. Ini berarti penghentian beberapa judul layanan aktif dan penghentian pengembangan proyek tertentu.

Dalam suratnya, Wilson menyatakan bahwa EA sedang melakukan restrukturisasi menjadi lebih ramping untuk memberikan “pengalaman yang lebih dalam dan lebih terhubung bagi penggemar di mana pun yang membangun komunitas, membentuk budaya, dan menumbuhkan fandom.” Dia mengatakan perusahaan akan beralih dari IP berlisensi dan menutup judul tertentu untuk mengalihkan sumber daya pengembangannya.

“Kami juga menutup game dan menjauh dari pengembangan IP berlisensi di masa depan yang kami yakini tidak akan berhasil dalam industri kami yang terus berubah,” kata Wilson dalam suratnya. “Peningkatan fokus ini memungkinkan kami mendorong kreativitas, mempercepat inovasi, dan melipatgandakan peluang terbesar kami – termasuk kekayaan intelektual, olahraga, dan komunitas online yang besar – untuk menghadirkan hiburan yang diinginkan para gamer saat ini dan masa depan.”

Wilson kemudian berbicara tentang sejauh mana PHK dan bagaimana cara kerjanya terhadap karyawan yang terkena dampak:

“Meskipun tidak semua tim akan terkena dampaknya, ini adalah bagian tersulit dari perubahan ini dan kami telah mempertimbangkan secara mendalam semua opsi untuk mencoba membatasi dampaknya pada tim kami. Tujuan utama kami adalah memberikan kesempatan kepada anggota tim untuk menemukan peran dan jalur baru untuk transisi ke proyek lain. Jika hal ini tidak memungkinkan, kami akan mendukung dan bekerja sama dengan setiap kolega dengan penuh perhatian, perhatian, dan rasa hormat.”

Restrukturisasi diharapkan selesai pada awal kuartal berikutnya.

Kronik permainan video melaporkan rilis Respawn berikutnya Perang Bintang penembak orang pertama adalah judul yang tidak berkembang.

Dalam sebuah pernyataan kepada VGC, Presiden EA Entertainment Laura Miele mengatakan sebagian: “Selalu sulit untuk meninggalkan sebuah proyek, dan keputusan ini tidak mencerminkan bakat, keuletan, atau hasrat tim terhadap permainan tersebut. Memberikan penggemar seri berikutnya dari franchise ikonik yang mereka inginkan adalah definisi dari penceritaan blockbuster dan tempat yang tepat untuk fokus.”

Proyek berlisensi EA lainnya termasuk Motive’s Manusia Besi dan Cliffhanger Macan kumbang. Perwakilan EA mengonfirmasi kepada GameIndustry.biz bahwa kedua proyek tersebut masih dalam pengembangan.

Sumber