FOTO FILE: Wakil Pemimpin Mayoritas Senat JV Ejercito mendorong “mekanisme keluar” dalam distribusi bantuan keuangan dan penciptaan program sosial yang “berkelanjutan” untuk menghindari tumbuhnya “mentalitas ayuda” di kalangan orang Filipina. (Voltaire F. Domingo/Unit Media Sosial Senat)

MANILA, Filipina – Wakil Pemimpin Mayoritas Senat JV Ejercito mendorong “mekanisme keluar” dalam distribusi bantuan keuangan dan penciptaan program sosial yang “berkelanjutan” untuk menghindari meningkatnya “mentalitas aiuda” di kalangan masyarakat Filipina.

Dalam forum Kapihan sa Senado, anggota parlemen tersebut menyoroti bahwa anggaran negara untuk program sosial meningkat setiap tahun.

“Saya tidak peduli apakah program ini benar-benar menjangkau masyarakat termiskin dari masyarakat miskin, saya hanya berharap ada programnya (Saya hanya berharap ada programnya) ini akan mengarah pada sesuatu yang lebih berkelanjutan,” kata Ejercito.

Ejercito juga menekankan bahwa bantuan keuangan atau subsidi harus bersifat “tindakan sementara.”

“Maklum di masa pandemi memang akan meningkat, kemudian ketika pandemi sudah berlalu dan kita tidak lagi dalam keadaan darurat, seharusnya sudah berkurang. Ini bukan krisis lagi, tapi kalau kita lihat anggarannya, tahun 2024 dan 2025 akan semakin meningkat,” ujarnya.

(Maklum kalau di masa pandemi justru meningkat, tapi kalau pandemi sudah selesai dan kita tidak lagi dalam keadaan darurat, seharusnya menurun. Ini bukan krisis lagi, tapi kalau dilihat dari anggaran justru meningkat. lebih banyak untuk tahun 2024 dan 2025. )

Ejercito lebih lanjut menyesalkan bahwa meskipun negara telah memberikan subsidi selama bertahun-tahun, permasalahan yang ada belum terselesaikan sepenuhnya dan sepertinya hanya “disembunyikan”.

Hal ini mendorongnya untuk mendesak Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD), serta Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan (DOLE), untuk meninjau kembali usulan mereka sehingga distribusi bantuan pemerintah pada akhirnya memiliki “mekanisme keluar”.

“Ini harus dilakukan secara mekanistik [o] perlindungan DSWD [at] dari DOLE untuk memastikan bahwa dana tersebut benar-benar diberikan kepada penerima manfaat yang berhak, yaitu kelompok termiskin dari yang miskin. Jadi saya juga mengemukakan bahwa harus ada mekanisme exit, sampai sejauh mana? Mentalitas membantu tampaknya mulai berkembang. Dia harus melatih sesuatu yang merupakan pekerjaan,” kata sang senator.

(Harus ada mekanismenya [or] menjaga DSWD [and] DOLE untuk memastikan bahwa dana tersebut benar-benar diberikan kepada penerima manfaat yang berhak, yaitu masyarakat termiskin dari masyarakat miskin. Jadi saya juga mengemukakan bahwa harus ada mekanisme exit, sampai sejauh mana? Mentalitas penolong tampaknya mulai berkembang. Hal ini harus berkembang menjadi sesuatu seperti lapangan kerja.)

BACA: Ayuda’ harus disebarluaskan ke publik demi transparansi – Alan Cayetano

Sebagai contoh, Ejercito mengatakan Program Pekerja Tertinggal/Terpindahkan (TUPAD) Tulong Panghanapbuhay sa Ating harus mencakup pelatihan dan pengembangan keterampilan untuk memastikan bahwa warga Filipina siap dan memenuhi syarat untuk mendapatkan pekerjaan.

Ia menambahkan bahwa Bantuan untuk Individu dalam Situasi Krisis, yang juga dikenal sebagai AICS, juga harus memiliki “permainan akhir”.

Ejercito mengungkapkan keprihatinannya atas berlanjutnya pemberian bantuan oleh pemerintah setelah mengungkap dugaan korupsi dalam program bantuan sosial kota San Juan.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Dalam pidato istimewanya, Ejercito berbicara tentang dugaan “penipuan bantuan” melalui TUPAD dan inisiatif bantuan sosial lainnya.



Sumber