Home Gaya Hidup Tanyakan Sahaj: Manajemen mikro yang terus-menerus dari suami saya membuat saya lelah

Tanyakan Sahaj: Manajemen mikro yang terus-menerus dari suami saya membuat saya lelah

54
0

Sahaj yang terhormat: Suami saya dan saya adalah pasangan yang lebih tua (ini adalah pernikahan kedua kami) dan kami saling mencintai dan rukun hampir sepanjang waktu. Masalah saya adalah dia mempunyai kecenderungan menjengkelkan untuk mengatur secara mikro hal-hal yang saya anggap tidak penting bagi saya, seperti cara menyelesaikan rutinitas sehari-hari, pekerjaan rumah, mencuci pakaian, dan berbelanja. Dia sering mengatakan hal-hal seperti: “Gunakan panci ini untuk membuat sup – bukan itu”, “Peras tabung pasta gigi ke arah sini – jangan ke samping”, dan “Jangan biarkan pintu kamar mandi terbuka – tutup sepenuhnya.”

Saya mencoba membuatnya memahami konsep memilih pertarungannya, tetapi dia terus mengatur segalanya secara mikro hari demi hari hingga beberapa minggu kemudian saya meledak dan kami berakhir dalam pertengkaran! Menurutku dia bukan orang yang suka mengontrol, karena dia tidak berusaha menghentikanku melakukan hal-hal seperti pergi ke kota untuk bertemu teman untuk makan siang (kami tinggal di pedesaan) atau sesekali berpartisipasi dalam aktivitas yang hanya menarik minatku. Namun, kenyataannya dia sering mengatur saya secara mikro dengan memperingatkan saya tentang harga bahan bakar atau bagaimana saya memarkir mobil di garasi ketika saya kembali.

Episode manajemen mikro hari ini menginspirasi saya untuk menulis. Dia bertanggung jawab atas cucian dan sekali lagi mengeluh karena saya melemparkan kaus ke keranjang hanya sehari setelah dia selesai mencuci. Ia mengeluhkan biaya listrik, air dan deterjen, namun yang terpenting, betapa frustasinya karena tidak dapat menikmati keranjang cucian yang kosong setidaknya selama seminggu. Saya memakai kembali pakaian saya berkali-kali sebelum meminta untuk dicuci, tetapi jika saya menodai sesuatu, saya merasa tidak nyaman memakainya lagi dan merasa kotor atau terlihat seperti babi! Penggalian kecil namun sehari-hari ini mengikis harga diri dan harga diri saya.

Bagaimana saya bisa berhenti menyerang saya dan mengatur saya dan kehidupan kita secara mikro tanpa menimbulkan pertengkaran?

Pasangan yang Dikelola secara Mikro: Suamimu sepertinya tidak berusaha mengendalikan Anda alih-alih mengontrol bagaimana segala sesuatunya dilakukan. Ini adalah perbedaan yang penting karena yang pertama adalah tanda dari sesuatu yang serius dan sangat mengkhawatirkan serta dimaksudkan untuk merampas kemandirian Anda. Suami Anda mempunyai cara khusus dalam melakukan sesuatu dan menurutnya Anda juga harus melakukannya dengan caranya. Dia tidak memperlakukan Anda seperti pasangan yang setara; Itu membuatmu kekanak-kanakan.

Rupanya ini bukan perilaku baru, namun mengatasinya selalu menimbulkan perdebatan. Hal ini mungkin terjadi karena Anda sudah menekan emosi hingga terpaksa harus dikeluarkan. Saat membicarakan hal ini, Anda ingin bersikap proaktif daripada reaktif. Ini berarti mendekati percakapan saat Anda merasa cukup tenang.

Ada kemungkinan suami Anda memegang kendali di rumah karena ada hal lain dalam hidupnya yang terasa di luar kendalinya atau menimbulkan kecemasan. Mungkin dia sangat mengkhawatirkan hal-hal besar seperti uang dan menganggap Anda tidak. Jika ada obsesi terhadap kebersihan atau ketertiban, ini mungkin mengindikasikan masalah kesehatan mental yang lebih dalam yang memerlukan bantuan profesional. Atau suami Anda mungkin berpikir dia membantu. Dalam kedua kasus tersebut, perilaku mereka tidak sopan dan penuh hormat.

Ketika suami Anda mengatur Anda secara mikro, Anda mungkin menanggapinya dengan rasa ingin tahu. Ini mungkin terlihat seperti ini: “Saya ingin memahami mengapa hal ini sangat mengganggu Anda. Bisakah Anda menjelaskan hal ini kepada saya?” Hal ini memungkinkan dia menjelaskan apa yang dia alami secara internal atau mengapa dia mengkhawatirkan perilaku tertentu. Hal ini juga meminimalkan kemungkinan suami Anda bersikap defensif. Mendengar berbagai hal dari sudut pandangnya juga dapat menginspirasi Anda untuk berkompromi. Yang Anda perlukan darinya adalah Dengan tetap setia, Anda akan memutuskan apa yang Anda ingin (dan tidak ingin) lakukan untuk meredakan kecemasannya. Ini mungkin terlihat seperti ini: “Saya senang memiliki tempat khusus untuk kita sepatu. Sebagai imbalannya, saya ingin kita sepakat bahwa ketika tiba giliran saya untuk membuat makan malam, saya bisa melakukannya sesuka saya.”

Bagaimana manajemen mikro suami Anda memengaruhi penampilan Anda dalam hubungan tersebut? Apakah Anda berjalan di atas kulit telur di sekelilingnya? Atau apakah Anda mendapati diri Anda semakin terputus secara emosional karena komentarnya? Anda ingin menggunakan bahasa “saya” untuk menyampaikan secara terbuka bagaimana perilaku suami memengaruhi Anda. Ini mungkin terlihat seperti ini: “Aku mencintaimu, tapi aku merasa diremehkan dan diremehkan setiap kali kamu mengkritik perilakuku.”

Pikirkan juga apa yang Anda perlukan darinya selain sekadar “berhenti mengatur saya secara mikro”. Misalnya, apakah Anda memerlukan lebih banyak pengakuan atas kontribusi Anda? Apakah Anda ingin dia menanyakan bagaimana hari Anda bersama teman-teman alih-alih hanya menginjak gas atau menanyakan bagaimana Anda parkir? Dapatkan kejelasan tentang siapa diri Anda untuk tidak mengambil Ini dapat membantu Anda mendekati suami dengan masukan konkret tentang kebutuhan Anda untuk memperdalam percakapan dan hubungan Anda.

Pada akhirnya, suami Anda harus bersedia menerima masukan, berpartisipasi dalam percakapan ini dengan cara yang bermakna, dan bertanggung jawab atas perannya dalam semua ini. Jika tidak, Anda harus memutuskan bagaimana melakukannya – dan jika — Anda dapat menjaga diri sendiri dan kesehatan mental Anda sambil menjaga hubungan ini.

Sumber